Mesin Pencari Paling Andal

Rabu, 18 Februari 2009

PLL PROGRAMMABLE SWITCH AND DISPLAY


PLL model Veronica cukup populer di kalangan para experimenter FM Broadcast, dengan kualitas audio yang cukup bagus dan rf sinyal yang begitu bersih , sedikit sekali sinyal spurious/ spleteran nya. Namun sebagaimana kita ketahui PLL model ini masih menggunakan "dip switch" untuk men"setting" frekuensi kerja PLL. Kita harus selalu mengacu pada buku manual atau tabel posisi dip switch untuk tiap-tiap frekuensi yang dikehendaki.

Untuk itulah mungkin dengan menambah rangkaian switch digital terprogram yang dapat menggantikan peran dip switch, maka akan terasa lebih mudah dan tidak merepotkan. Karena hanya dengan melihat tampilan "display", posisi program switch akan sesuai dengan frekuensi yang dikehendaki sebagaimana bila kita menggunakan dipswitch manual.

Salah satu syarat yang harus dipenuhi oleh switch terprogram ini adalah bisa mengcover dari 88 MHz - 108 MHz, selain itu juga harus bisa menyimpan keadaan terakhir program walaupun power dimatikan.

Untuk merealisasikannya, demi kepraktisan dan tentu saja murah, digunakan Mikrokontroller, pada proyek ini menggunakan MIcrocontroller dari keluarga ATMEL yang cukup populer dan banyak di pasaran.

Untuk penyimpan memory menggunakan I2c, (juga dari ATMEL) dengan IC memory ini kita tidak perlu mengeset ulang frekuensi kerja , ketika PLL habis dimatikan.

Dengan menggunakan software program IC yang cukup memadai, rangkaian ini bisa diprogram dari frekuensi 88 - 108 MHz, untuk mengubah frekuensi tinggal menekan tombol SET/RESET dilanjutkan menekan tombol UP atau DOWN. Setelah mencapai frekuensi yang diinginkan , kemudian tinggal tekan tombol SAVE. Posisi switch/display akan berada pada saat terakhir kita men"SAVE".

Pada gambar terlihat aplikasi digital programmable switch pada PLL model Veronica, frekuensi yang ditunjukkan oleh display sama dengan penunjukkan RF frequency counter yang dicolokkan pada bagian PA, beroperasi pada frekuensi 100 MHz.

265 komentar:

  1. Gimana pak Win saya mendptkan downloadernya Atmel dan HEX Code utk Atmelnya? Apakah setelah pake mikrokontroller PLL Veronica bisa broadband? Tanpa harus tune VC Oscilatornya? Matur nuwun.

    BalasHapus
  2. PLL Veronica yang dicoba ini masih standard, jadi tetap harus putar VC jika perpindahan frekuensinya cukup jauh. dari yang saya coba kemarin, ketika PLL sudah LOCK, kemudian kita tekan UP-DOWN counternya, PLL masih mau LOCK sejauh sekitar 5 MHz, di luar itu langsung UN-LOCK.
    Sekedar catatan, ketika PLL LOCK dalam posisi digeser oleh switch digital ( sejauh 5 MHz) kemudian power dimatikan, kemudian di ON kan lagi dibutuhkan waktu yang lama untuk mencapai LOCK.
    Kesimpulannya, kita harus memodifikasi VCO nya agar broadband, dan tak perlu putar-putar VC.
    Terimakasih Bapak (atau Ibu?)atas atensinya
    salam

    BalasHapus
  3. Begitulah veronica harus tetap menepatkan tegangan 2,5 volt pada kontrol tegangan vco biar lock,dengan cara memutar vc,beda dengan vco yang sudah menggunakan mosfet dual gate bf981/bf961 kontrol tegangan bisa 5 volt jadi bisa lebih broadband

    BalasHapus
  4. OOO begitu ya Mbah, trus realisasinya jika diganti mosfet gimana mbah??

    BalasHapus
  5. Pa' Win Mr.x mo tanya gimana cara/rumus seting dip swicth pll dgn ic TA 9112 apa sama dgn veronica? > jawaban nya kirim ke imel saya aja pa win (mazsion_azis@yahoo.co.id)terima kasih & wassalam :-)...

    BalasHapus
  6. Skemanya dan pcbnya pak win juga HEX Code frek 70~145mhz bisa?
    ke bd2003@sctvnews.com


    tris pak win

    BalasHapus
  7. Mas Tolong informasinya perkembangan terakhir Veronica saya ya....
    terima kasih sebelumnya

    BalasHapus
  8. Saya belum nyobak yang rencana mau dicobak mas, Insya Allah minggu depan kalo ada kesempatan

    BalasHapus
  9. mas tolong donk minta skema gambar rangkaian PLL Programmable n displaynya untuk pembelajaran di SMK...
    Thank You.
    Matur Suwun

    The603h@yahoo.co.id

    BalasHapus
  10. pa win tolong kirim skema pll + displaynya
    ke Qmax_upi@ymail.com

    BalasHapus
  11. Saya masih pemula dlm dunia rf.
    1. Pemancar saya masih menggunakan exciter jadul yg pake putar inti ferit utk mengubah frekuensi. Sementara ini saya menggunakn frekuensi 89.35mhz, jika frekuensi saya ubah (naik/turun) jangkauannya berubah (tambah dekat). Bagaimana cara merubah frekuensi exciter tanpa mengurangi jangkauan pancaran?
    2. Saya pernah baca kalo Transistor c1972 powernya 14 watt. Apa benar demikian ?
    3. Saya pernah baca kalo pemancar berdaya kecil transistor final tdk akan jebol walaupun menggunakan antena sembarang. Berapa watt maksimum batas aman menggunakan antena sembarang ?

    BalasHapus
  12. pak win tolong skema pll+display
    21desember@gmail.com

    BalasHapus
  13. pa win tolong kirim skema pll + displaynya
    hz_culun@yahoo.co.id
    sy mau coba pak win kan orangnya baik.

    BalasHapus
  14. salam hormat,Pak win dari madiun mo tanya..aku punya TX 7watt yg biasa dipasaran merek rajawali,sekarang main di freq 60mhz-85mhz buat ngebrik dengan penguat akhir c2630 pake anten 2x5/8,.aku pengen baget modif bagian osilatornya pake PLL,rada bingung cara pemograman IC-nya,.tolong bantuannya,.vaganza_madiun@yahoo.com.

    BalasHapus
  15. @AWI:
    1. Coba dicek SWR nya, khan sekalian bisa lihat powernya, dropnya banyak nggak ketika pindah frekuensi. antenna tidak matching sangat berpengaruh terhadap daya radiasi pancaran.
    2. Ya sekitar itulah, di band FM bisa 16 Watt.
    3. Jangan pernah pakai antenna sembarang, RF-nya bisa mengganggu lingkungan/tetangga.

    thanks, happy blogging

    BalasHapus
  16. Dear OM Win,

    Nice Blog, luar biasa ...

    Setelah membuka-buka page di blog OM, saya belum menemukan link untuk mendownload atau sharing rangkaian yang OM developed, sangat menarik dan menurut saya bisa diaplikasikan di Amateur Band.

    By the way, Great Job !

    Regards
    YD1CHS
    http://yd1chs.wordpress.com

    BalasHapus
  17. Salam, Saya masih baru dalam dunia fm. Bisa dijelaskan apa itu exciter PLL veronica, exciter extralock I , exciter extralock II ! Tolong jelaskan juga kelebihan dan kekurangan dr masing2 exciter !
    Soalnya saya mau beli exciter tapi masih bingung mana yg frekuensinya stabil, dan murah dan suaranya bagus. Terima kasih

    BalasHapus
  18. @ Arwis:
    Dear Arwis, PLL Veronica yang dimaksud adalah PLL 1 watt yang originalnya dari luar negeri ( UK )lihat disini: http://www.veronica.co.uk/1wpllkit.htm. Di internet beredar layout PCB nya. trus di Indonesia banyak dirakit oleh teman-teman, dibuat eksperimen dan ada yang dijual-belikan.
    Sedangkan exciter Extralock I & II adalah PLL FM berbantuan MIcrocontroller asli produksi Mas Dwi Hartanto, lihat di: http://www.aircom-rf.com/

    BalasHapus
  19. Maaf tanya lagi nih. Sebagai pemula, sebaiknya saya beli PLL veronica ataukah yg extralock ? Mengapa ? Terima kasih

    BalasHapus
  20. Mas,kayknya extralock memang perlu modifikasi rangkaian linier amp setelah out pll,anehnya ada 2 rangkaian LC yang diparalel dikolektor buffer dan driver yang nilainya beda ,kondisi ini jadi timpang dimana PLL broadband tapi linier amp kadang gak respon/un lock.Itulah mengapa si perancang merekomendasikan 2 Mhz untuk pergeseran effektif.Saya mengganti dengan R Murni 100 ohm dan 5 llt email di buffer dan 47 ohm dan 5 lilit untuk driver(resistor dan lilitan diseri/tanpa paralel c)kondisi ini akan mendorong lebih broadband dan mengurangiover drive pada tr 1970.Pada pengoperasian 9 Volt kecuali PLL respon frekuensi jauh membaik tapi output turun kisaran 0,3-0,5 watt,masih cukup memadai dan setara dengan Veronica.Pengalaman saya yang lain PLL eXtralock saya ambil sampai out 1 stage transistor saja dan digergajiterus dijumper ke buffer pll veronica. Jadilah EXTRALOCK RASA VERONICA,mau coba? Mas Dwi hartanto maaf ya,saya hanya sebatas ekspresi teknis.Heru H Semarang.

    BalasHapus
  21. Setelah pernah mencoba keduanya,rupanya kedua pll punya kelebihan dan kekurangan masing masing. KELEBIHAN VERONICA:harga komponen murah,Deviasi modulasi tinggi/bisa keras sekali,Low pass filter effektif.KEKURANGANNYA:Dimensi lebar,tidak ada display Frekuensi,pada dip switch tidak langsung mengeksekusi pemindahan frekuensi,resonator penentu frekuensi bertebaran beberapa lilitan.
    KELEBIHAN EXTRALOCK; Simple,Ada display frekuensi,Mudah pindah Frekuensi.
    KEKURANGAN EXTRALOCK; Linier AMP kurang Broadband,Deviasi terbatas,Low Pass filter bertele tele/banyak trimer.Pilihan terserah pembaca.

    BalasHapus
  22. Enakan lagi extralock itu diambil rangkaian mikrocontrolernya saja dan ic pll untuk mengkontrol tegangan vco veronica,jadi tidak usah menggunakan vco extralock yang mirip vco pemancar 5 watt produk saturn jaman dahulu,kenapa ya ic pll nya kok dihapus padahal itu kan banyak dipakai pada ic pll tuner radio AM/FM,he...he...

    BalasHapus
  23. Kalo saya lbh menyukai Veronica daripada EXtraLock dgn pertimbangan utk kegiatan on air, karena Veronica mempunyai Deviasi yg bagus sehingga kualitas audionya benar benar memanjakan telinga pendengar. Pendengar ga butuh apa itu broadband, display frek apa ngga. Apakah dg broadband trs berpindah pindah frek selama on air? Main petak umpet dong ma pendengar! Yang saya inginkan adalah PLL dgn respon audio yg bagus dan Low Pass Filter yg benar benar bisa menekan harmonik frek. Jangan sampai kegiatan on air mengganggu kenyamanan masyarakat pendengar pada umumnya. Masalah komponen dihapus itu adalah hak produsennya, tapi saya menganggap satu tindakan yg tidak "profesional" bagi seorang teknisi. Salam....Agus Supervisor Teknisi TRIJAYA FM.

    BalasHapus
  24. Mas agus,mari kita baca konsep perancangnnya.Diluar cerita Extra lock saja yah. DB dan RVR membuat excitter Broadband sebenarnya punya maksud agar semua user dari freq 88 sd 108 bisa menggunakan produknya. Karena adanya ketidak pastian user pakai frekuensi berapa itulah ide broadband lahir. Sebagai teknisi sayapun mempelajari keduanya(termasuk singgle Band).Keuntungan teknisi lokal bisa langsung menanyakan user pakai frekuensi berapa?,trus kita buat liniernya tanpa broadband nah kalau RVR ,DB,Elenos ,BE dan lain-lain untuk pasar keseluruh dunia kan tak pasti frek berapa.Mas Agus, kalau anda di TRI JAYA (jakarta)benar,pasti pesawat anda BROADBAND karena yang saya tahu BUILD UP.Cara baca peluang bisnis inilah yang mungkin dibaca oleh DH,tapi sayang output gak Sebroadband PLL nya dan IC dihapusi,mkn begitu kawan.Dan tren pembuatan PLL dan linier Broadband sepertinya lagi IN,dibanding single band yang ORTODOX itu,sebagai teknisi saya menyukai keduanya karena faktanya diperlukan semuanya,terlebih bila user ketahuan frekuensinya jadi lebih murah,mudah ,praktis. Tapi saya gak mau menjelekkan rangkaian Broadband karena alasan ketidak mampuan saya merakitnya.

    BalasHapus
  25. Pesan saya,kekurang sempurnaan Extra lock disatu sisi jangan menjadikan kita anti/kurang suka rangkaian Broadband,Faktanya hampir produsen Excitter diseluruh dunia memanfaatkan teknologi ini,hingga rangkaiannya simple dan tidak C Trimer.Mas Win ,sekali-kali disuguhin rangkaian Broadband dong dan LPFnya biar teman-teman makin maju,dariku TONO Purwokerto.

    BalasHapus
  26. Saya lebih suka exciter yang broadband karena tidak usah tune waktu pindah frekuensi,tapi broadband yang tidak dipaksakan hingga menimbulkan masalah yang lain misal harmonisa dan suporious,kalau broadband menimbulkan masalah lain mendingan pakai exciter single band saja,lagian jaman gini vco masih tetep pakai transistor 2sc 829 ganti fet donk broo...

    BalasHapus
  27. Kalau saya mah kumaha yg ngrakit aza............Mau pakai transistor output bagus Contoh VCO dari excitter RVR TEX 30 utk Drive 1000 Hp Gak problem!!!!!!!!,itu VCO transistor BIPOLAR, Trus excitter DB KE 20 juga transistor bipolar gak masalah buat drive sampai DB KA2500.Jadi tentang Konstruksi,mau MOSFET apa TRANSISTOR,keduanya perlu penanganan dengan tingkat kemampuan yang MUMPUNI sebab diluar sana pabrikan membuktikan kalau kedua komponen layak diandalkan. Dikita banyak rangkaian yang offer Drive jadi biang kerok paling banyak,baik pakai vco mosfet ataupun VCO transistor,hingga pada titik tertentu memfonis komponen A jelek komponen B Super dll.Disinilah kematangan akan konsep RF dan kemapuan analisa jadi taruhan ,celakanya skema yng umum bertebaran obral trimer,sementara praktisinya (kebanyakan)modal SWR dan AVO meter,CAPAI DEH........

    BalasHapus
  28. Kita mesti memilah Broadband Osilator/VCO dan Broadband RF amp/Driver.Rasanya yg beredar disekitar kita hampir semua oscilator/vco baik yang terbangun transistor dan mosfet serta tabung berdaya jangkau luas/lebar. Persoalannya,membangun RF Amplifiernya tidak sebroadband VCO nya.Sering ada keluhan kalau pindah frekuensi sk turun powernya,ini jadi ukuran kalau si perakit TIDAK MENYADARI apa yang terakit adalah SINGLE BAND.Sebaliknya,bila PLL terbangun disertai rangkaian Broadbandpun bukan ditujukan untuk menjadikan pendengar terkagum kagum apalagi main petak umpet segala.Fasilitas ini,hanya memberikan kemudian user ditingkat pengoperasiannya walaupun sang perakit mesti mengeluarkan JURUS LEBIH.Tidak menutup mata memang Excitter lokal yang beredar ada yang perlu pembenahan ditingkat RF amplifier,tapi tidak bijaksana memvonis semuanya buruk.

    BalasHapus
  29. PLL VERONICA memang begitu populer bagi broadcaster pemula stlah sebelumnya mengenal VCO varco. Tapi melihat cara kerjanya dan setting frekuensinya justru mendekati VCO(ngjust trimer),baru setting dip switch.Inilah yang membuat akurasi frekuensi jadi kurang prima. Trus dengan penjangkitan 50 Mhz pada oscilator untuk output 100 MHZ(Doubler) mengandung resiko bertele-tele dirangkaian oscilatornya(lilitan oscilator bertebaran sampai 4 sektor ,begitupun transistor penjangkitnya jadi kurang praktis .Karena output hasil penggandaan frekuensi,jika modulasi over readiblity modulasi sering deterima kacau pada sebagian radio mobil yang akurat bandwithnya,namun tidak berdampak serius utk ukuran tape Compo.
    output yang bagus dengan LPF yang memadai menjadikan PLL ini dimaklumi dan cukup mengobati kerinduan akan pll bagi pemula. Tono Pwkerto.

    BalasHapus
  30. Sebenarnya saya tdk mempermasalahkan broadband atau tidak. Memang benar hampir semua produsen perangkat transmitter broadcasting memproduksi dgn broadband karena tdk tau siapa yg akan membeli, sehingga mempermudahkan setting frekuensi yg akan digunakan. Tanpa harus frekuensi by request. Tapi disini banyak para homebrower yang mencoba berkecibung di dunia teknik radio, dengan keterbatasan peralatan dan pemahaman teknik. Sehingga seseorang yg mencoba merakit sebaiknya non broadband sampai tahu betul cara apa, bagaimana itu teknik pemancar radio .Seseorang yg mencoba merakit broadband harus "lulus" dulu di single band dan selanjutnya akan belajar broadband yg sebagian besar mengikutsertakan teknik mikrokontroler. Saya hanya mengingatkan saja bahwa sebelum ke broadband, kuasai dulu single band sampai betul betul paham. Jadi bukan masalah sebuah produk broadband atau tidak. Salam Agus TRIJAYA.

    BalasHapus
  31. Sejak awal mas Agus meresahkan adanya rangkaian yang Broadband yang dipaksakan,semestinya dgn KESENIORAN anda bisa kasih solusi bgmana way outnya bila anda menemui hal demikian.

    BalasHapus
  32. Mas,saya Bambang dari Magelang. Saya punya pemancar 15 watt. Baru pesan booster 60 watt.Tapi inputnya cuma butuh 10 watt,sama teman saya pesawat ditune ulang 10 watt,tapi mengapa transistor 2053 jadi sering mati setelah dipasang booster? Solusinya dong mas.

    BalasHapus
  33. Gus,kalao yuo anti setting gaya VCO ngapain juga pakai veronica? Disana settingnya juga putar2 trimer baru ngunci dp switch,trust transistornya kan pakai bipolar,pakai 4 lagi.Lagian TRI JAYA diJakarta ngga pakai veronica kan? Maaf komentar anda ngga balance di banyak aspek dan tidak mengandung solusi.

    BalasHapus
  34. Sebenernya ngerti bener fet atau transistor bipolar enggak sich yang berpendapat bahwa vco RVR TEX 30 LCD pakai transistor bipolar,memang bentuknya seperti transistor tapi itu jfet j310 N channel koneksl kaklnya bukan basis emitor kolektor tapi gate source drain,silahkan dibuka data sheet j310,kasihan temen temen pemula bila diberi pengertian yang salah

    BalasHapus
  35. Sedari awal saya bermasud kalau mosfet dan transistor bipolar sama bagusnya bila dirakit oleh yang mumpuni. Karena dasar itulah saya mencontohkan dua versi Build up sekaligus yaitu TEX 3o dari RVR dan DB Ke 20 yg sama2 dari italy dan mengimplementasikan dua komponen beda(mosfet dan transistor).memang diatas ada kekurangan tulis,tp maksud sy esensinya adalah mosfet dan transistor bipolar masih layak dan bagus dipakai utk vco. Sy paham,selain tex 30 jfet 310 jg dipakai STD 30 dan BE 50.Sementara bipolar dipakai juga oleh Broadware.Gmana?

    BalasHapus
  36. Kok ngga ada yang jawab pertanyaanku yah,Mas win Gimana? Bambang Magelang.

    BalasHapus
  37. Yang saya maksud disini adalah saya kembalikan ke pertanyaan awal antara Veronica dan EXtra-Lock. Saya menyarankan utk memakai Veronica ( bukan berarti EXtra-Lock tdk bagus ),kenapa? Dengan alasan bahwa Veronica berbasis TTL sehingga lbh mudah pemahamannya sebagai homebrower,eksperimenter atau pemula atau apapun sebutannya bukan sbg pengguna/user karena blog ini ditujukan utk mereka yg mulai berkecibung di dunia teknik radio. Di samping itu bagi homebrower cenderung tdk puas dgn apa yg dihadapinya. Salah satunya adalah Pak Win, beliau tdk puas dgn Veronica yg seperti apa adanya dan jiwa homebrower Pak Win terpanggil sehingga memodifikasi Veronica dgn mikrokontroller berbasis Atmel ( kita liat foto yg diposting Pak Win ). Sama halnya yg dilakukan oleh Pak Heru H dari Semarang, jiwanya sbg eksperimenter terpanggil sehingga berani melakukan eksperimen memodifikasi antara Veronica dgn EXtra-Lock. Makanya knp saya memberi SOLUSI memilih Veronica daripada EXtra-Lock yg lbh rumit pemahamannya krn hrs belajar 2 kali : ya belajar TX berbasis PLL ya belajar mikrokontroller varian PIC. Orang-orang seperti Pak Win, Pak Heru H berani melakukan inovasi baru yg mungkin layak utk dipasarkan dan siap bersaing dgn produk dari luar. Salam Agus TRIJAYA

    BalasHapus
  38. Kawan kawan ada product extralink yang menggunakan frekuensi 110 MHz - 140 MHz yang kita tahu sebagian itu melewati alokasi frekuensi airband,bisa bisa pilot sambil manggut manggut denger dangdutan,he...he... gimana nich pak BALMON ???

    BalasHapus
  39. Utk Bambang,saya coba bantu tapi tolong Mas Win dan teman2 lain nanti nambahin.
    Ketika tuning udah optimal(15 watt),ngapain juga tuning lagi untuk nurunin power? Benar Tuning berpengarug terhadap power,tapi yang perlu ditandaskan Tuning bukan CONTROL POWER,hanya penentu resonansi dari satu frekuensi yang lagi kerja.Kesimpulan saya,tuning yang berakibat turunnya power justru akan memindah resonansi yang sudah ideal/pas,disinilah mengapa suhu 2053 anda jadi panas soalnya Vcc tetap sementara pengeluaran menurun,kadang pada situasi tertentu bisa ganggu TV ,soalnya tidak semua energi terserap penguat berikutnya/melayang bebas. Saran saya anda bangun regulator variabil 0-12 volt utk vcc(kecuali PLL/VCO),Tuninglah pada resonansi maksimal ketika vcc full(12 volt)hingga power maks(mis 14 Watt).Putarlah potersio regulator ketika anda pengin power yang lebih rendah,jadi ngga perlu ngacak2 lagi tuning yang sudah jadi.Selamat mencoba Dimaz BE Cilacap.

    BalasHapus
  40. Mas agus.... klo diruntut awal nulis dan yang terakhir terjadi pergeseran alasan mengapa anda memilih suatu product. Sebagai teknisi yang balance misalnya kalau extra lock penyempurnannya gmana,veronica gimana. Memvonis bipolar tapi anda pengguna bipolar.Jangan dikasih alasan2 yang LENTUR maknanya,sebab hal demikian jauh dari prinsip prinsip teknik .Kan kasihan rekan2 pemula diberi pengertian yang salah.

    BalasHapus
  41. Dengan segala hormat saya tdk pernah membahas masalah memvonis bipolar. Dan yang mengulas tentang bipolar maupun mosfet adalah bukan saya! Sekali lagi bukan diri saya. Apa yg saya sampaikan disini selalu menggunakan nama. Terima kasih. Salam Agus TRIJAYA

    BalasHapus
  42. Bisa ditambahkan untuk mas Bambang di Magelang,Sering matinya 2053 karena adanya tuning yang dilakukan untuk mengubah daya jadi 10 watt. Daya kerja yang sama sementara penyerapan daya oleh penguat berikutnya tidak maksimal menjadikan efek panas meninggi di transistor ini.jalan yang paling logis untuk penurunan daya adalah dengan menurunkan gain transistor tsbt,tanpa mengorbankan resonansinya dengan jalan Vcc kerja transistor diturunkan.Jalan kedua dengan memasang Resistor sebelum Booster sebagai attenator dengan nilai beberapa ratus ohm hingga didapat daya yang diinginkan.Terimakasih Tono Purwokerto

    BalasHapus
  43. Salam balik buat mas Dimaz BE Cilacap,sorry lama tidak buka blog pak Win.
    Mas Bambang di cilacap bisa dikurangi tingkat penguatannya di depan tr c2053 biar tr c2053 tidak terlalu kerja maksimal atau kaki emitornya di bridge pakai resistor ke ground dan jangan lupa meluruskan frekuensi kerja dari depan hingga penguat akhir booster dengan frekuensi counter waktu tuning vc,input boosternya jangan lupa dibuat se matching mungkin dengan cara memasang vc di input booster ke ground atau mematchingkan kabel jumpper dari exciter 15 watt ke booster 60 watt dengan cara dipotong,mudah mudahan bisa sedikit membantu mas Bambang,matur thank you... ...

    BalasHapus
  44. Itu mas Bambang di Magelang,bkn di Cilacap.Ternyata banyak metoda yang bisa diterapkan dan semua metoda layak dicoba dan logis.Sementara ide main regulator Voltage semata mata agar out power bisa di JUST dari 0,.. sd 15 watt. Cara ini jadi compatible(critane tiru-riru Build up) he he...yah barang kali kelak mau buat drive 2694 atau buat drive tube kan nggak perlu rakit tambahan lagi.Jika buat power lebih rendah juga lebih dingin. Salam DBE Cilacap untuk semua.

    BalasHapus
  45. Salah satu faktor yang menentukan range ( jangkauan ) sebuah VCO adalah tegangan kontrol. Di mana tegangan kontrol ini berasal dari Low Pass Filter pada sistem PLL. Itupun kita harus tahu daerah efektip dari kurva karakteristik dioda varaktor. yang mana pada daerah ini terjadi perubahan nilai Capasitansi yang signifikan terhadap perubahan tegangan input/kontrolnya.
    Secara logis range tegangan kontrol tentunya sangat berpengaruh terhadap range Capasitansi varactor dan tentu saja Frekuensi Resonansi coil tank VCO.
    Kita mungkin perlu melihat contoh; tuner TV mampu mengcover sekitar 400 - 500 MHz pada band UHF dengan tegangan kontrol 33 Volt.
    Untuk band FM tentunya hanya dibutuhkan sekitar 20 MHz saja, dan tentu tidak praktis bila tegangan kontrolnya 33 Volt.
    Di satu sisi kita pernah lihat LPF PLL dengan memanfaatkan OP-AMP dengan tegangan catu sekitar 12 Volt ( mungkin juga untuk menambah besar output tegangan kontrol).
    Kenyataannya tegangan error keluaran Phase Detector( TTL )sekitar 5 Volt saja.
    Berawal dari sini mungkin teman-teman punya pengalaman tentang bagaimana memperlebar jangkauan sebuah VCO. saya sangat berharap teman-teman senior sudi berbagi pengalaman di sini.
    salam, Happy blogging, majulah homebrew Indonesia...!

    BalasHapus
  46. slm kenal ,saya bagus banyuwangi/
    mas inacast, untuk membuat kabel jamper dari exsiter ke boster apa perlu di macth kan dulu ? soalnya saya sering buat pemancar tapi setelah saya boster ke daya yg lebih besar ternyata tidak bisa macth.
    apa penyebabnya, kata orang impedasi pemancar tidak pas, apa maksud impedasi pemancar, kalau memang itu penyebabnya apa ada rumus untuk meghitung impedansi pemancar ?
    trima kasih bantuanya (maaf belum kenal langsung nanya)
    salam .....

    BalasHapus
  47. pak win tlng saya dikirimi skema displaynya

    BalasHapus
  48. ke emailku pak arifbledek@yahoo.co.id

    BalasHapus
  49. Pro Dimaz di Cilacap,makasih buat solusinya sudah saya praktekkan akurat juga sih ,cuma kenapa IC regulator gantian yang hangat cenderung panas,saya pakai IC LM 317 keluaran sudah bisa diatur 0-13,5 watt . Salam Bambang Magelang.

    BalasHapus
  50. To Dimas Cilacap:
    Ic LM 317 dibantu dikasih final regulator transistor BD 139,D 313,TIP 31 pilih salah satu biar ic LM 317 tidak over load terbebani

    BalasHapus
  51. menurut saya PLL Veronoca Atau eXtralock memang punya kelebihan dan kekurangan masing2. tp sekarang saya agak malas make PLL Veronica karena sedikit repot dan kadang freq nya ga mau lock harus putar2 vco trs ada lilitan yg dirapatkan ato direnggangkan pokoknya repot....! kadang2 pengen santai eh dapat laporan freq pemancar berubah apalagi rata2 radio yg saya tangani atau radio di daerah masih rakitan, tp sejak saja pake eXtralock masalah freq ga mau lock sudah bisa diatasi. klo kata mas agus pendengar ga perlu apa itu broadband maka nya nyaranin pake PLL Veronica itu bener, tapi ini freq veronica kadang dia nya main petak umpet sendiri, harusnya dia tetap diam di freq 100 eh ini malah main2 dulu ke freq lain karena ga mau lock,apa ga bingung nh pendengarnya mas agus, klo Trijaya mah udah pake pemancar built up yg pastinya bagus dan pasti banyak radio di indonesia blom sanggup belinya, buat Mas Dwi Hartanto terus berkarya mas biar produk Aircom semakin bagus dan tentunya sangat banyak membantu radio2 di daerah yg blom sanggup beli pemancar seperti yg di pake mas Agus Trijaya.

    BalasHapus
  52. Betul kate mbah frans
    karya anak negeri jangan sampai kalah dengan luar negeri
    mau kreatif kok di halang-halangi
    terus berjuang mas dwi saya juga pakai punya sampean barang siiiiiiip banget..........and stabil tuh.

    BalasHapus
  53. Makasih buat mbahe RF yang nambahi ide diblog ini.Saya beberapa gak buka tapi rupanya Mas bambang sudah mencobanya,yah seperti mbahe aja outpot regulator dimasukan ketransistor yg arusnya lebih gede trus kasih pendingin,selesai. Walau saya tdk nunjuk regulator tertentu anda sudah ekspresi sendiri dan 317 HANYA SALAH SATU dari sekian regulator yang dipasarkan. Power Turun setelah pakai regulator,hal ini WAJAR SAJA karena regultor sendiri minta jatah tegangan untuk kerjabila ingin bulat bisa tambahkan tegangan antara 13.8 sd 15 volt ,selamat mencoba Dimas Bagus Erlangga Cilacap.

    BalasHapus
  54. Ga usah nyaranin sama Agus,ngakunya pakar tapi plintat plintut prinsipnnya.

    BalasHapus
  55. Saya pikir, Dwi hartanto sudah Fair,nawaran jangkah 2 Mhz untuk rangkaiannya,artinya dia ngaku nggak broadband buat rf amplifiernya walau out frekuensi PLL 88-108 Mhz. Saya pribadi makasih untuk yang mau mengungkap kelebihan dan kekurangnan 2 pll tadi yang secara fair cari solusinya. CAH WINGI SORE....

    BalasHapus
  56. saya minta tolong neh.....ma para pakar-pakar yg disini....ada yg tau knp extralock display frekuensinya ngacak dari 107.7 berubah 104.3 trs balik lg ke 107.7 terus2an begitu. gimana ya mengatasinya maturnuwun.sigit cah banyuwangi

    BalasHapus
  57. Basi basi basi basi...................semua

    BalasHapus
  58. To sigit banyuwangi
    ic atmel software nya sudah kacau,dibelikan saja ke aircom

    BalasHapus
  59. wong andap asor23 Maret 2009 12.36

    Sudahlah kawan kawan yang baik hati tidak usah beradu argumentasi terus,kita punya prinsip masing masing,dan mari kita belajar bersama bertukar pikiran dan pengalaman untuk kemajuan
    MAJU TERUS HOMBERAWER INDONESIA

    BalasHapus
  60. wak.....kalau buat artikel lengkap dong dengan skema agar kita dapat membahasnya bersama dan belajar.
    mana skemanya wak win, ini cuma photo aja atau jangan2 bukan hasil experimennya ya...................... jiplak kali ya wak win

    BalasHapus
  61. Rupanya ada pakar mutung tung tung tung........
    ha ha ha.....dendam lagi. Gimana Mas Win Bandwidth mbleber kearah anda??????

    BalasHapus
  62. Sedemikian lugunya Veronica pada bagian VCO sebenarnya bukan rangkaian sepadan dengan PLL Extralock. Dari cara penjangkitan frekuensi terlebih disamakan dengan Saturn 5 watt???. Ic yang memback up rangkaian juga dari ganarasi berbeda,inilah mengapa extralock sanggup tampil simpel sekaligus mengusung displaynya,hal yang susah diwujudkan dengan IC jaman Veronica. Benar pendengar gak butuh tapi bagi user sangat butuh. Kesamaan dari keduanya rf amplifiernya narrow band (bertrimer).Jika anda bisa mgubah sendiri RF amplifiernya maka ekstralock mendekati sempurna.Penggunaan IC TSA dari pabrikan terkemuka juga sudah mulai ramai dipasarkan seperti produk KOKO tegal yang mulai laris dengan excitternya.Mungkin rancangan dariluar TABU rasanya kita mengkritinya,tapi kalau merepotkan untuk saat ini apa harus menutupi kekurangannya? CAH WINGI SORE>

    BalasHapus
  63. Iyo oom, mungkin perancang Veronicanya sempat menertawakannya hasil rancangannya yang jadul dan masih butuh penyempurnaan SANGAT POPULER DIINDONESIA di Indonesia,kok bisa? Yah inilah Indonesia yang peduduknya dikenal PENUH TOLERANSI!!!!!!Sony Bandung.

    BalasHapus
  64. @ Teman-teman yang baik hati.....
    terimakasih atas partisipasinya pada diskusi ini, harapan saya semoga kita selalu berprinsip " kepala boleh panas, tetapi hati tetap dingin". dan apa yang kita diskusikan ini semata-mata ditujukan untuk memperluas pengetahuan kita tentang teknik radio.

    Saking serunya diskusi, sampai-sampai yang punya BLOG kena spletteran nih....dituduh menjiplak rancangan orang lain..., karena tidak menyertakan gambar skema.

    Kira-kira rancangan siapa yang saya jiplak ya?

    Sekedar info, kalau kita bekerja dengan Microcontroller, titik kritisnya justru pada software program yang tertanam di dalamnya.
    Pada rancangan Microcontroller komersial, software nya selalu Di "LOCK" oleh pembuat programnya.
    Walaupun programmer kita bisa mengidentifikasi nomer seri devicenya ( misalkan IC nya digosok nomer serinya ), kita akan kesulitan untuk membaca atau meng"copynya".
    Kecuali...., Pak Win itu orang yang sangat lihai, sehingga mampu "membobol" LOCK dari Microcontroller yang akan dijiplaknya.

    Kesimpulannnya, jika ingin menjiplak rancangan Microcontroller....skematik diagram (hardware) itu mudah , tetapi yang tersulit adalah menjiplak "software"nya.

    maaf.. kok ngomongin jiplak-menjiplak ya?
    Terimakasih teman-teman atas perhatiannya..
    salam

    BalasHapus
  65. terima kasih infonya klo ic kontrolnya yg rewel saya akan coba hubungi pak dwi aircom, mungkin jual icnya juga.sigit cah banyuwangi

    BalasHapus
  66. Pada titik tertentu ,kita tdk bisa lagi meng-agung agungkan PLL TTL macam Veronica,kalau dulu gadis cantik sekarang anaknya sudah 5! Saya mantan pengagumnya ketika pertama melihat,tp setelah mengakrabi-
    nya berulang-dan melihat Veronica2 yang lain saya ketawa sendiri betapa lugunya pilihanku. Katanya PLL penentuan frekuensi mesti njewer Vc ,persis banget kaya vco murni dtambanh mesti ini itu yang pol-polane gak praktis!Dibanding Pll2 seangkatan Veronica paling jor-joran lilitan osilator,untungnya Guiness Book gak nulis! Padahal itu wilayah paling sensitif dan gak pantes diumbar mambrah-mambrah. Menjadi populer semata-mata dijamannya produsen lokal belum banyak yang produksi.Saya gak kenal DH dan KO2k serta yang lainnya,tapi cara anda menangkap peluang untuk merakit PLL modern saya kagumi dengan menyertakan komponen modern,cuma kalau boleh usul kelemahan2 yg ada segera dibenahi dan satu lagi,produk2 jakarta dan KO2k ditegal sudah berani bugil didepan mata,sekarang tantanganmu buat Dwi Hartanto berani bugil tanpa gosok2 IC? Rudy Setiawan,Mrican Semarang.

    BalasHapus
  67. mantab, mbah2 nya rf ternyata disini semua. Apik2 ulasnane, saya jadi banyak tau nih. Maju terus blog-nya mas win. Salam kenal (Tewel-Bekasi)

    BalasHapus
  68. Lho sapa tau gosok2 dpt duit kayak iklan obat nyamuk bakar No Mos~>gosok trs dpt hadiah duit...wakakakaka....just kidding friend!

    BalasHapus
  69. Extra lock IC digosok ?! Biasa!! Saya pernah mendapati rangkaian PLL Veronica (Ketika servis)IC TTLnya digosok semua !!!!!!! Radio Balap di PW rejo,Kapan saya bisa kerumahmu buat nukar gosokkan IC TTL,hadiah duite pira mas??? Iki juga just kidding,tp hadiahe tak tunggu tenan mas! Rudy Setawan,Semarang.

    BalasHapus
  70. Bung Rudy SMG kalo dirimu ampe ke rumahku ntar dirimu juga tak gosok, trs tak kasih hadiah. Tapi hadiahe ya terserah diriku....nek aku cuman mampu kasih hadiah kopi plus pisang goreng...bung Rudy mau? Bung Rudy SMG-nya dmn? Aku sering bolak balik Semarang-Purworejo, sape tau bisa mampir trs digosok ma bung Rudy....wakakakakakaka....just kidding meneh!

    BalasHapus
  71. he...he... pada turun gunung nh para suhu pemancar......, makin rame nh pak win...!

    BalasHapus
  72. he...he... pada turun gunung nh para suhu pemancar......, makin rame nh pak win...!

    BalasHapus
  73. To cah wingi sore:
    Siapa bilang vco extralock secara garis besar tidak sama dengan pcb pemancar 5 watt saturn jaman dahulu,coba simak saja,bedanya hanya penambahan dioda varaktor untuk control tegangan vco 5 volt dicontrol pakai ic pll SANYO LC 72130 (BEN ORA DISOGOK EH KLERU DIGOSOK MANING)dan koker diganti L

    BalasHapus
  74. oh ya pak machmud yg di DEA sudah bikin PLL nya pake lcd tuh, penyempurnaan dari Veronica, coba cek di: http://pemancarfm.net/

    BalasHapus
  75. Mau dong kopi sama pisang gorengnya,he...he...
    salam semuanya...

    BalasHapus
  76. Mbah sebelum tulis,saya menerawang pll yang kita bahas dirangkaiannya,saya menemukan seperti yang mbahe katakan itu,hanya penulisanny saya tambahi(????)untuk mengajak pembaca mengartikan sendiri.Karena fokus tulisan saya untuk mengcounter keunggulan veronica yang ngga unggul2 amat.Tp ngomong2 alamate mbahe rf mana to? Biar kapan2 tak ajak nukar gosokkan IC ke Pw Rejo,salam CAH WINGI SORE.

    BalasHapus
  77. to: cah wingi sore
    wakakk...wakakk...kaakk... jan cuocok kita tukar ic gosokan dengan pisang goreng dan kopi hangat mas,salam juga saya di jawa tengah

    BalasHapus
  78. To : mbahe rf, cah wingi sore, bang rudy, om heri inacast, pak win dan temen-temen lainnya kapan ya kita bisa ngumpul trs sharing...crito ngalor ngidul tentang pemancar...menikmati kopi dan pisang goreng sambil gosok2 ic? Wakakakakaka.....just kidding meneh pren!

    BalasHapus
  79. Aku setuju saja,bos!! Kayaknya sekarang aku kehilangan komunitasku saat aku masih ng-Break di 80 meter dulu.Beda band sih iya tapi kalau semangat homebrew nya sekarakter. Jadi sy tggu rekan2 yang lain aza,syarat cukup bawa GOSOKAN IC sebagai pendaftaran,opo gitu radio balap??????

    BalasHapus
  80. Pak Win,usul yah.Itu menu blog ditambah jangan cuma Pemancar Fm,Booster,PLL FM,Mokricontroller,Antena, Radio Fm,saya kadang pengin nawarin barang yang ada kaitannya sama kebutuhan homebrewer baru atau bekas sukur-sukur bisa saling barter yang setara nilainya. Yah untuk menjadikan kelengkapan saja,karenafaktanya kita sering memiliki barang yang dibutuhkan rekan lainnya atau sebaliknya.Terima kasih,Tono Purwokerto.

    BalasHapus
  81. Salam. Ada yg pernah coba encoder dgn ic BA1404 ? Hasilnya bagaimana ? Suara kiri kanan misah gak ? Atau ada yg punya skema yg lain yg suara bagus, stereo, dan sederhana ? Kalau ada tolong dikirimkan ke emailku di wisno2@gmail.com

    BalasHapus
  82. to mas arwis:
    stereo encoder dengan ic BA1404 setahu saya pak Win pernah nyoba,beliau yang lebih paham hasilnya,menurut saya murah meriah hasil lumayan menggunakan ic cmos cd4060 pembangkitnya 19 kHz dan ic saklarnya pakai ic cmos cd4053 sedangkan pre amp dan filternya cukup pakai transistor c945,skemanya tukar kopi dan pisang goreng yaa??? ha...ha...

    BalasHapus
  83. Wahai teman-teman..... apakah Ada yang pernah beli belaja bahan di www.rf-kit.com??????

    apakah dikirim barang yang kita pesan setelah kita kirim uang.........?


    Trims info selanjutnya...........

    BalasHapus
  84. Jangan ragu untuk belanja di rf-kit saya kenal baik kredibilitas dengan yang punya web itu,salam dari saya
    Heri (YD3HR/JZ13HR)
    http://indonetwork.co.id/inacast_pemancar
    http://www.inacast-pemancar.com

    BalasHapus
  85. RF-KIT.COM ~> Saya tdk kenal dgn baik secara perorangan tapi saya sering melakukan pembelian/transaksi. Uang saya transfer sesuai pemesanan dan saya sms utk cek apakah sdh trm transfer dari saya. Selanjutnya proses pengiriman barang sampai ke alamat rumah saya. Salam YD2LUE/JZ11NQC

    BalasHapus
  86. kalau di www.alatkomunikasi.com gimana mas, soalnya saya dulu pernah pesan PLL barangnya memang dikirim, tapi yg kedua saya pesan antena tp udah seminggu ga ada penjelasan apa2, saya sudah transfer uangnya trs bukti transfernya juga udah d fax, saya sudah kirim email sms, tp sampai sekarang ga ada balasan nya....

    BalasHapus
  87. Kalau di www.alatkomunikasi.com saya kurang mengenal baik personal atau transaksi dalam jumlah banyak,saya pernah sekali bertransaksi barang juga dikirim sama pak Hari Permadi,mungkin anda bisa menulis nama dan alamat lengkap biar teman teman yang dekat beliau bisa ikut membantu konfirmasi,terimakasih

    BalasHapus
  88. Mas tolong kasih info cara ngebuat receiver radio FM frek 110 - 150 Mhz yang digital. Soalnya dari kemarin udah otak-atik di internet masih belum ada yang kasih info. klo ada KIT receiver radio FM frek 110 - 150 Mhz yang langsung jadi tolong hub email : menara_apc@yahoo.com. Makasih...............

    BalasHapus
  89. Sahabat.....saya punya BW 300W Amplifier Module (www.broadcastwarehouse.com)input 1watt memakai transistor 2 buah T1 dan T2(blf278).
    Masalahnya T1 gara-gara gain bias saya beri maximum dan akibatnya rusak transistor T1 nomornya dihapus lagi, ada yang tahu nomornya atau persamaannya dan dapat dibeli dimana??????????????????.


    trims.......sahabat.

    BalasHapus
  90. mas2 semua ini alamat www.alatkomunikasi.com
    sudah 1 minggu pesanan saya belum ada kepastiannya, email ga di balas sms juga ga di balas.

    Name : Harry Permadi S

    JL. Surya Wijaya Blok X
    NO.33B DURI KEPA
    JAKARTA BARAT 11510
    INDONESIA

    Telp/fax: +62 21 56940585
    Phone: +62 818 0800 5248
    Email: info@alatkomunikasi.com

    BalasHapus
  91. Salam. Saya sering mendengarkan radio fm, semua radio fm di tempat tinggal saya sudah stereo. Tapi ada beberapa stasiun radio pada receiver led indikator stereo menyala tapi suaranya tdk stereo (saya menggunakan receiver radio tape deck stereo merk ROADMASTER yg dilengkapi dgn audio level meter stereo). Kalau encoder yg hanya membuat led fm stereo pd receiver menyala tapi suaranya tdk stereo itu menggunakan kristal dan ic apa ?
    Saya ingin membuat/membeli encoder yg suaranya benar2 stereo, encoder yg menggunakan ic dan kristal apa yg bagus buat encoder ?

    BalasHapus
  92. RF Kit,sampai saat ini terbukti masih menjaga kepercayaan pemesan. Walau bekerja/aktifitas di satu pabrik Mas KOKO,berusaha melayani kebutuhan konsumen dengan sepenuh hati.Perjumpaan saya dirumahnya juga terkesan komunikatif dan dia bercita-cita ingin melengkapi kebutuhan Broadcaster yang berkualitas dengan HARGA TERJANGKAU. Saya cukup bisa menyimpulkan,dari koleksi barang yang ada saya ketahui material RF yang tersedia dari generasi baru,macam FET,MOSFET,dan beberapa rakitan Excitter LCD,Stereo Coder dirakit di PCB berkualitas,mengindikasikan koleksinya model-model paling mutahir,tidak heran pesanan terus mengalir dari produksinya Cah Yogya yang berdonisili di Tegal ini. Kalau anda gak percaya datang aja dulu pasti personalnya WELCOME banget, Tono Pwkerto.

    BalasHapus
  93. Betul yang dikatakan mas Tono Purwokerto,bahkan saya menganggap mas Koko sudah seperti saudara sendiri,saya sudah pernah bertransaksi mencapai 100 juta lebih,aman aman saja,kami biasa saling jual beli barang,thank's

    BalasHapus
  94. oh ya.... pesanan antena saya di www.alatkomunikasi.com sudah datang, ternyata proses pengirimannya terlambat, thank buat teman2 semua.....

    BalasHapus
  95. Saya tahu kalau yang pakai nama Inacast sama dengan Pak Heri ya mas KOKO itu ketika main ke rumahnya.Kesan positif tentang Pak Herry dari mas Koko sempat terucap,artinya walau mengenal lewat komunikasi elektronik tapi kepercayaan tinggi telah tercapai melalui transaksi-transaksi yang terjadi. Teman,dari kejadian diatas kita bisa menarik kesimpulan persaudaraan yang terjalin dari latar belakang apapun,lewat kondisi apapun asal berinteraksi yang bereffek positif tentu menyenangkan endingnya,sekaligus bukti beberapa karya anak negeri sudah mulai bagus dan menyenangkan.Salam buat semua yg baca ,Mas Win salam dari jauh. Dimas Bagus Erlangga.

    BalasHapus
  96. Saya sudah rakit booster fm c1946+c1971. Sebagai power suplainya, saya menggunakan trafo 5A (cuma trafo 5A biasa). Sebelum exciter saya nyalakan, tegangan pd booster 15 volt, tapi ketika exciter dinyalakan, tegangan pd booster turun menjadi 9,8volt (exciter menggunakan trafo 3A dan booster MENGGUNAKAN trafo 5A ). Apakah tegangan pd booster masih bisa dinaikkan ? Kalau bisa, sampai berapa volt batas amannya? Apakah trafo saya gk kuat ngangkat booster ? Thanks

    BalasHapus
  97. dari pengalaman saya dropnya tengangan karena mungkin tidak menggunakan ic 7815 trs bisa jadi juga karena capasitor yg digunakan untuk perata tegangan sudah ga bagus, tp menurut saya bagusnya mas awi gunakan trafo switching, sekarang harga switching lebih murah daripada bikin power suply pake trafo biasa + transistor jengkol yg beberapa buah biar dapat Ampere besar, trafo switching didaerah saya yg 15A harganya hanya 100rb an, sudah bisa ngangkat 1946+2694/2782 sementara yg 8A harganya hanya 80rb an sudah bisa untuk 1971+1946, atau bisa juga pake pake adaptor untuk laptop harganya ga sampe 100rb saya pake bisa ngangkat 1971+1946 tengangannya 13,8v tetap stabil dikasih beban, sebaiknya untuk transistor jg dikasih tegangan lebih dari 13,8volt

    BalasHapus
  98. to: Awi
    Sebaiknya walaupun untuk booster,output travo harus tetap diberi regulator yang memadai baik nilai elko,transistor dan rangkaian regulator stabilnya,biar tidak droop saat dibebani,jangan karena tidak timbul braming lalu tidak diberi rangkaian regulator pada catu daya booster,mungkin bisa menggunakan rangkaian regulator ic lm 723,thank's

    BalasHapus
  99. Saya punya exciter extralock I dan booster 1971. Sebaiknya pada saat menghidupkan pemancar, manakah yg sebaiknya dihidupkan lebih dulu ? Alasannya ? Trus, sebaiknya power suplai booster & exciter dipisah atau tdk ?

    BalasHapus
  100. to Arwis:
    Sebaiknya pll dahulu baru boosternya alasannya biar pll lock dahulu pada frekuensi sett nya biar fenel anda tidak jebol dibawa geser geser vco nya sebelum pll nya lock
    sebaiknya power supply terpisah salah satu alasannya kalau over vcc (tegangan) biar tidak rusak pll dan boosternya,biar salah satu saja yang rusak,kalau tegangan booster droop,tegangan pll tidak ikut droop kalau rangkaiannya regulator jadi satu,thank's

    BalasHapus
  101. Bener tuh yg disampaikan ma mbahe rf. Biasanya pemancar fm PLL dilengkapi indikator LOCK. Ini bisa dimanfaatkan dgn menambahkan 1 rangkaian penggerak relay yg difungsikan utk on/off arus rangkaian boster. Pada saat PLL "loading" boster kondisi OFF dan saat PLL LOCK boster ON. Bener ga mbah? Matur nuwun.

    BalasHapus
  102. To radio balap:
    Bener sekali mas,indikator lock bisa digunakan sebagai sensor rangkaian penggerak relay on/off catu daya booster
    om heri inacast tak utang kabel d-8 3 meter aja ya tak buat kendat mumpung per meter om heri jualnya murah,he...he... just kidding

    BalasHapus
  103. Kawan,ada yang minat no 0856 9130 9130? Tapi lumayan nebusnya 500 rb, maaf hanya buat yang nge-fans berat sama 9130,tinggalkan no hp anda nanti saya hubungi,mtr tq.

    BalasHapus
  104. salam untuk semua, saya orang awam yang ingin buat radio FM yah mungkin jangkauannya sekitar 3km - 5km, ada yang mau bantu nggak yah..dan kira2 butuh biaya berapa yah

    BalasHapus
  105. to mas ayyub:
    untuk anggaran tergantung juga sama pll,mpx stereo,fasilitas protect,penampilan box,kabel dan antenna,kalau asal bunyi saja saya rasa murah bisa disesuaikan anggaran anda

    BalasHapus
  106. salam mas..

    z Opa dari Makassar. wah ini baru tulisan. Bikin para teknisi pemancar lebih kreatif.. Tolong dikirimin juga skema PLL yg pakai display..

    Terimi kasih Banyak.

    opa

    mjbahring@gmail.com

    BalasHapus
  107. ini saya lagi kombinasikan ic pll lc72130 ( extralock ) dengan ic vco mc1648,ada yg pnah experiment g? yudi pasuruan

    BalasHapus
  108. Sebelum menggunakan regulator LM723, PEMANCAR saya hampir tdk ada dengung. Tapi, setelah menggunakan regulator tsb, pemancar saya bertambah dengungnya, mengapa ? Trus , berapakah tegangan maksimal c1971 dan c1947? Thanks

    BalasHapus
  109. ah basa basi .....basi .

    BalasHapus
  110. Sahabat.....saya punya BW 300W Amplifier Module (www.broadcastwarehouse.com)input 1watt memakai transistor 2 buah T1 dan T2(blf278).
    Masalahnya T1 gara-gara gain bias saya beri maximum dan akibatnya rusak transistor T1 nomornya dihapus lagi, ada yang tahu nomornya atau persamaannya dan dapat dibeli dimana??????????????????.

    BalasHapus
  111. Sahabat.....saya punya BW 300W Amplifier Module (www.broadcastwarehouse.com)input 1watt memakai transistor 2 buah T1 dan T2(blf278).
    Masalahnya T1 gara-gara gain bias saya beri maximum dan akibatnya rusak transistor T1 nomornya dihapus lagi, ada yang tahu nomornya atau persamaannya dan dapat dibeli dimana??????????????????.

    BalasHapus
  112. tolong diiiiiiiiiiiiiiiiiibantttttttttttttuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuu dong

    BalasHapus
  113. to pak arwis....
    biasanya dengung bisa di hilangkan dg memasang 4 bh c 100n pada kabel + dan - setelah keluar dari regulator tersebut.
    transistor sebaiknya tegangan maximalnya tdk lebih dr 13,8volt

    BalasHapus
  114. Cara termudah untuk mengatasi rangkaian Broadware 300 watt,kenali karakter final(BLF 278),lazimnya input 2-3 watt VCC 48 volt untuk out kisaran 300 watt. Kalau kita ingin mencari pengganti transistor yang mati,gainnya 3 kali,masuk 1w out 3 watt rasanya sulit.Jalan ini mungkin memaksa tapi metode logis,banyak tr C Series yang menjangkau frekuensi ini dengan daya yang memadai misal C1972,dimana in 2 out 15 watt(12 volt) jadi gain 7xlebih.Dari sini kita bisa menghitung kebutuhan daya 3 watt(inputan blf 278) bisa didapat dengan drive kisaran 0,4 watt pada tegangan fixed 12 sd 13,8 volt.Sementara cara berikutnya bila ingin agar input palet tetap 1watt,maka vcc 1972 dikurangi sedemikian rupa (Dicatu Vcc variabel) dan diset sebelum diumpankankan ke blf 278 dengan out kisaran 3 watt. Saya sadari,metoda saya mungkin berbeda dengan teman yang lain,tapi setidaknya apa yang saya ungkap bisa jadi solusi yang RASIONAL.Sengaja saya tidak usulkan C 1971 karena gain tinggi (in 0,5 out7) 14 kali lebih,tentu dengan perhitungan yang matang maka transistor ini layak juga dicoba. Saya Pribadi belum pernah mencoba pallet dari Eropa itu,tapi secara terpisah saya sering pakai BLF278 dan C1972 hingga saya paham karakternya. Rekan yang lain silahkan tambahkan ,salam Rudy Setiyawan Semarang.

    BalasHapus
  115. Teman ,apakah ada diantara anda yang punya tabung 3 cx 1500 a7/ yc 236 yang masih bagus dan berapa harganya,saya tunggu 1 minggu sedari tgl 11 april 2009 ini,dan tolong tulis nomor telepon yang bisa saya hubungi untuk HALO-HALO,ditunggu Andri Pwkerto.

    BalasHapus
  116. dicari handy talky icom ic 2n atau ic v68 di wilayah jombang. harga jangan kemahalan. kalau ada bisa hubungi 08813506010. ditunggu!!!

    BalasHapus
  117. Terima kasih mas Rudy Setiyawan atas masukannya , ada lagi yang lain punya ide untuk bantu saya.........

    BalasHapus
  118. saya pernah baca suatu artikel di internet KATANYA kalau pemancar fm dgn daya yg sama jika diubah menjadi stereo, jangkauannya akan sedikit berkurang. Apa benar ? Yg kedua, saya mau bikin stereo encoder pake ic BA1404, apakah dgn ic ini suara pd receiver antara kiri dan kanan sudah terpisah? Soalnya saya pernah monitor suatu radio suara gk stereo tapi indikator stereo menyala. Atau mungkin bang Win atau abang2 yg lain punya alternatif lain buat saya bagusnya pake ic apa ? Terima kasih

    BalasHapus
  119. ada yg py ic mc 145170 g? thanks

    BalasHapus
  120. Siapa yang lagi on line saat iiiiiiiiniiiiii

    BalasHapus
  121. to: awi
    Mungkin artikel itu ada benernya ada salahnya,bener karena stereo encodernya filternya tidak sempurna jadi membawa audio noise yang mengakibatkan kesannya sinyal melemah,salah apabila stereo coder sempurna filternya dan nyaris tidak mengeluarkan desah (mendesah desah :-o,kaakk,kkkaak)coba pakai ic cd 4060 dan cd 4053 untuk stereo coder,atau beli saja stereo coder harga 100 ribu sudah lumayan ciamik,matur thank you maning

    BalasHapus
  122. Bagi rekan-rekan sekalian yang mungkin lagi kesulitan ngedapetin komponen dioda varactor/varicap bb204 untuk bikin pll veronica,ada nyang ngejual persamaannya tuh di alamat berikut http://elektrosolve.blogspot.com/ lihat aja di halaman paling bawah..

    BalasHapus
  123. AyubI; Saya orang awam bla bla bla......
    tolong......

    AyubII; Sapa mau pesan cukup 5 juta....

    AyubIII:??????????????????????????????

    BalasHapus
  124. wong awam babar blasss14 April 2009 08.19

    to: ayub
    Huaaaahaaa...haa...haaa....,ujung ujungnya numpang iklan,pura pura tanya harga pemancar,mas kalau pemancar 100 watt box nya tampilan kayak githu harga 5 juta apa kagak kemahalan itu??????????????????????????

    BalasHapus
  125. laiyo tho ..........kakkk...kakkkk...

    BalasHapus
  126. saya kira itu ga kemahalan, tampilannya juga ciamik banget, g rugi deh kalo punya.....

    BalasHapus
  127. sebagai masukan saja
    saya pernah beli pemancar 100 watt stereo(fenel c2694 bukan c2782) harga 4 juta,dengan fasilitas indikator over protect swr,over temperature,over vcc,led level indikator audio L/R,vu swr/power meter,vu volt/ampere meter,potensio adjust volume,potensio adjust rf output 0 watt - 100 watt,display frekuensi lcd bisa tulis nama stasiun radio juga,wajah panel box nya bagus

    BalasHapus
  128. ada sudah beli alat STI 170 VHF ANTENNA ANALYZER di www.alatkomunikasi.com

    harganya sih lebih miring dan katanya keakuratan pengukuranya sama dengan produk dari luar sana mrek mfj259-HF/VHF........saya rencana mau ambil tapi masih ragu...............!

    Tolong kasih masukan......trims..

    STI 170 VHF ANTENNA ANALYZER is a device that is usefull to analyze antenna performance within ranges from 26 Mhz to 170 Mhz. You can read antenna SWR and Impedance , Just set the bandswitch and tune the dial ,and with AA Battery charger circuit

    Working Frequency is devided by 3 section:

    26 – 62 Mhz

    62 – 115 Mhz

    115 – 170 Mhz

    To be use for

    1. Frequency Counter : 100 Khz – 200 Mhz

    2. Antenna Analyzer : SWR and IMPEDANCE

    3. Antenna Measurement : DIPOLE ANTENNA

    4. Analyze : Coaxial Cable Wavelenght

    5. Analyze : Coaxial Cable Velocity

    6. Analyze : Inductance and Capacitance

    Usefull Device for::.

    Frequency Counter

    SWR and IMPEDANCE

    Antenna Measurement

    Measure Wavelength from COAX

    Velocity Factor from COAX

    Inductance and Capacitance

    Inductance Measurement

    Capacitance Measurement

    BalasHapus
  129. Mbahe RF ,pa kabar? Responsif juga jawab Ayub Ha.. ha... ha...ha...
    Sekarang kalau aq tanya 2 SA 101 dan 2 SA 103 ,2SB 178,2 SB 337,tuku neng endi mbah???Serius! Cah wingi sore>.

    BalasHapus
  130. Mudah2an pak win dan yg lainnya ga bosan baca n jawab pertanyaan saya. Mau tanya lagi, saya sudah rakit booster c1971 dan saya pake extra lock I sbg exciternya. Kenapa exciter ga mau lock kalau digandeng sama booster rakitan saya? Apa yg salah dgn booster saya ? Bagaimana solusinya ? Thanks

    BalasHapus
  131. to: cah wingi sore
    kabar baik,waduh mas aku bukan bakule,coba tanya mas jaka kadang import komponen rf yg aneh aneh,website nya: rf-kit.com

    to: mas awi
    mungkin input booster anda belum match dengan output dari extralock dengan kata lain booster anda belum lurus frekuensi kerjanya dengan frekuensi kerja extralock dan impedansinya belum 50 ohm,coba saja di trim lagi vc nya setiap tingkat penguatan dari depan hingga belakang,biar tidak terjadi osilasi yang mengganggu vco extralock

    untuk swr analyzer sti kata teman saya yang punya output konektornya menggunakan jenis PL bukan type N,ditampilan lcd tidak terdapat XS nya,kalau ingin aman beli saja swr analyzer mfj-269 made in usa ada uhf nya,tapi harganya wooow... kemarin saya tanya tembus 5 juta bahkan ada toko yang jual sampai 5,5 juta
    matur thank you tuan brondol...........

    BalasHapus
  132. @ Awi :
    betul sekali yang dikatakan Mbahe RF, kemungkinan impedansi input penguat anda tidak match dengan impedance output extra lock.
    dengan kata lain ...seharusnya booster anda tidak boleh membebani terlalu berat transistor akhir extralock, yang kemungkinan juga tr osilatornya. sehingga terjadi pergeseran frekuensi osilasi terlalu jauh.
    Dalam kasus ini, VCO memang harus dilengkapi dengan buffer yang mantap, yang mampu dibebani dengan beban berat, secara ideal vco yang bagus tidak akan bergeser frekuensinya walaupun keluaran buffer di"SHORT" ke ground.

    Kemungkinan lain, penguat anda mengeluarkan frekuensi osilasi sendiri/self osilasi. Dan levelnya melebihi level dari keluaran VCO extra lock, sehingga mengacaukan sistem PLLnya, untuk kasus ini, coba anda beri shielding bagian osilatornya, biar nggak kena coupling umpan balik dari penguat/booster.

    terimaksih, mungkin teman-teman lain bisa nambahin.... salam buat Mbahe RF
    terimaksih

    BalasHapus
  133. Numpang nambahi mas Win buat Awi,kalau diamati rangkaian RF selepas Osc dari Extralock memang ada yang janggal di buffer dan drivernya ada 2 rangkaian LC dikolektor yang beda nilainya,resikonya walau tanpa booster pada frekuensi tertentu sudah unlock2 terus karena resonansinya berbeda.Diatas kalau anda baca paparan Mas Heru H dari semarang pantas dicoba,kalau saya pribadi mending c didua kolektor transistor dicabut saja jadi hanya L disekitar kolektor,atau kalau mau rugi daya sedikit tapi lebar band membaik ganti R murni saja,jadi hanya c 1970 yang pakai L dikolektornya,selamat mencoba. CAH WINGI SORE>.

    BalasHapus
  134. mbahe rf, apa pengukurannya yang tidak akurat atau masih diragukan lagi............

    yang dimaksud dengan lcd tidak terdapat XS nya?

    trims.....

    BalasHapus
  135. kalau saya masih ragu dan calibration nya akurat sampai dengan kapan
    xs berkaitan dengan reaktansi antenna yang kita tau nilainya harus <5
    salam juga buat pak Win dan teman teman pakar rf dan pemula rf semuanya saja yg ada di blog ini

    BalasHapus
  136. ada lagi yang bisa kasih masukkan tentang produk anak bangsa Indonesia.....STI 170 VHF ANTENNA ANALYZER atau ada yang sudah beli dan mempergunakannya untuk mengecun antena dan hasilnya memuaskan kah.........?

    BalasHapus
  137. ayo ada lagi yang tahu tentang STI 170 VHF ANTENNA ANALYZER dengan harga, katanya cuma Rp.1.750jt udah termasuk ons kirim kilat khusus.
    jangan malu-malu untuk mengungkapkannya......................

    BalasHapus
  138. ayo siapa lagi... siapa lagi... yang mau seribu tiga... seribu tiga... cepetan cepetan keburu habis,ujung ujungnya jualan lagi,capek dech.. banyak makelar

    BalasHapus
  139. Sebenarnya kalau paham fungsi RF PROBLEM SOLVING,saya kira jadi lebih mengasyikan. Ada yang mengawalinya promosi barang gak disentil yah udah .........Padahal kalau ada teman kesulitan Gak kasih solusi !!!!! Kapan2 mungkin saya tulis sapa2 yang iklan gratis gak kasih solusi setuju teman2 ?????????????

    BalasHapus
  140. WEWE GOMBEL JUALAN ANTENA,WONG AYU ELECTRO HIGH VOLTAGE JUALAN PEMANCAR 5 JUTAAN,RADIO MADU MANTHUR JUALAN PEMANCAR DAN GAMBAR RADIO(YANG INI OVER TENAN),TROY BAYLISS TAMPUNG ROMBENGAN HT,TERUS ADA TUKANG PERDANA SEGALA,APALAGI YAH.............?

    BalasHapus
  141. Mas dan om, sebenarnya saya bukan mau promosi in STI 170 VHF ANTENNA ANALYZER , cuma mau tanya pada teman-teman yang udah beli alat dan hasil nya bagaimana.karena kalau kita beli yang buatan luar harganya sangat mahal untuk saya cuma hobby experimen bukan untuk bisnis, dengan keuangan yang pas-pasan.....
    jadi saya ingin bertanya untuk teman yang mungkin pernah beli agar saya tidak kecewa membelik barang yang tidak bisa dipakai.......


    trims,

    Zihan,medan

    BalasHapus
  142. Mohon dengan kesadaran yang tinggi ,akurat dan HI TECH. Tolong pahami tulisan ini yang biasa terpampang di Bis kota : SESAMA MAKELAR SATU HOBBY DILARANG SALING MENG-HUJAT. He..he..he..he..

    BalasHapus
  143. pak win, blog nya kok berubah jadi tempat ajang caci maki.....?

    BalasHapus
  144. sabar sabar kata pak Win kepala boleh panas hati tetep dingin,kalau kurang dingin ditempelin 2 gelas es teh di dada,wakkkaakkk...kaakk...kaakkk...

    BalasHapus
  145. Mohon dengan kesadaran yang tinggi ,akurat dan HI TECH. Tolong pahami tulisan ini yang biasa terpampang di Bis kota : SESAMA MAKELAR SATU HOBBY DILARANG SALING MENG-HUJAT. He..he..he..he..
    Komentar; AQ HANYA SARAN SAMBIL GURAU,AGAR TEMAN2 FOKUS LAGI PADA BAHASAN TEKNIK,TAPI KALAU DITULIS BEGO DIBELAKANG TULISAN SAYA,TENTU ITU EKSPRESI TDK SIMPATIK DAN PEMIKIR CEKAK.

    BalasHapus
  146. Teman.kalau kita dalami tulisan teman2,sebenarnya tidak ada cacian dan makian.Hanya saja ada teman kita yang kreatif menyusun kalimat dan mungkin rada menyesalkan adanya penawaran barang. Tapi sejauh ini kesimpulan saya apa yang ditawarkan masih dalam taraf bisa diterima terlebih tidak secara langsung memperlihatkan produknya ,hanya dipersilahkan membuka websitenya,itupun kalau kita mau membukanya dan gak ada yang paksa-paksa. Tapi memang ada oknum yang menambahi tulisan BEGO LOU dari komentar teman yang lain ,jelas perbuatan tidak beretika dan pengecut.Di alam maya ini semestinya kita filter sendiri mana yang harus ditanggapi atau di by pass saja kalau dirasa sudah tidak ada korelasi/hubungannya sama sekali dengan blog ini.Mbahe rf,Radio Balap,Cah Wingi sore,Mas Win,Rudi Semarang kita fokus saja pada rutinitas kita mendorong agar dunia RF di indonesia makin maju dan pasang LOW Pass Filter yang effektif,terima kasih. Salam ,RF MAN SEMARANG.

    BalasHapus
  147. Dari ciri khas penulisannya kalau temen temen cermati sebenernya ketahuan kok yang menghujat dengan kata BEGO LOU,dia selalu meng copy paste tulisan tulisan pembahasan sebelumnya lalu menambahi dengan kata kata dia sendiri tidak memberikan solusi malah buat mangkel temen temen yang lain aja,mudah mudahan temen temen cepet paham dengan oknum yang saya maksud,salam semuanya: rf man semarang,pak rudi semarang,mbahe rf,om heri inacast,pak win,radio balap,pak alex wedus gembel,dan semua temen temen di blog ini
    Hidup homebraw indonesia karya anak bangsa

    BalasHapus
  148. Pak Win,,

    Mohon di edit (diseleksi dulu seperti UN wkwk..kalau bisa)biar bukan ajang caci maki..

    http://radiodantvtransmitter.blogspot.com/

    BalasHapus
  149. Wong Awam nich.
    Extraloc itu bpakai ic tsa..., dgn sistem direc modulation. sebetulnya rangkaian aslinya tdk begitu, cuman diupgrade supaya tdk kelihatan njiplak. klo tak salah rangkaian aslinya milik orang cechnya (nagara di kawasan baltik. tapi sayang upgade pada tingkat penguat rf-nya asal-asalan.
    Veronica menggunakan tehnik dublir, dimana mengunakan 2 vfo untuk dijadikan satu, misal frek 100mhz terdiri dari 50mhz+50mhz, jelas keuntungan yg didapat adalah: harmonic out yg hampir hilang krn saling me-beat diantara kedua vfo, dan yg pasti spurius rf-nya jg mengecil. keuntungan lain adalah pada deviasi audio, mungkin pak Win pernah mencoba Veronica? Bassnya pasti lebih baggus.
    Untuk lebih lanjut, siapa ya yg pernah men-driver extralocccccco hingga daya lebih 1kw? klo tdk dislaiding pasti hancurrrr.
    Klo pll yg paling murah? gunakan pll punya radio receiver fm (compo atau mobile) asal ada pll-nya, hilangkan sirkit penala rf-ya,. tambahi frek di display dgn 10,7mhz disitulah frekuensi pll ronsokan anda berada. Sedang untuk modulator gunakan diode 1n4148 disambung maju2 atau mundur2, jgn lupa droping r=10k sd 100k dan c blokirnya 1n sd 10n. jadilah extralooooocooo ke 10000

    BalasHapus
  150. Hallo bung Ahimm, gimana kabarny Katruud?
    masih di lepas pantai ya? Artikel yg baru dong?

    BalasHapus
  151. Bosss TN? gimana job 40KW-nya dah Clarr?

    BalasHapus
  152. Saya kira VCO dan RF liniernya bagus,modulasi bagus,saya setuju itu. Cuma untuk PLLnya KUNCIANNYA NGGAK EFFEKTIF. Prinsip dasar dari rangkain PLL adalah untuk mengendalikan frequensi dari VCO yang terjangkit disebelahnya. Sebagai pembanding dan dasar kuncian yang effektif selain Veronica,bila LC(Resonatornya bergeser nilainya),PLL langsung bereaksi dengan un lock,artinya akurasi frekuensi benar-benar terjaga agar outputnya benar2 sesuai dengan control PLL.Pd taraf ini bisa kita simpulkan
    kalau PLL jadi MASTER CONTROLNYA frekuensi.
    Pada Veronica ,terlihat ada suatu KELONGGARAN CONTROL,dimana walau kondisinya sudah LOCK,tapi cara pindah frekuensi tak tergantung sekali lewat PLL yaitu dengan memutar VC,disekitar VCO baru DIP switch menyesuaikan hingga lock.Kekurangan PLL ini makin kentara bila dioperasikan lama,hampir dipastikan frekuensi sudah bergeser.Situasi ini tentu pengoperasiannya jadi mirip VCO murni dimana fungsi PLL untuk menguncinya malah nggak effektif.Atas situasi demikian tanpa mengurangi rasa hormat,bila teman-teman Cinta berat dengan veronica saya pikir VCO sampai RF outnya layak diperhatikan,namun bila anda CREATIF,sebaiknya ganti saja PLL nya agar kendali frekuensinya jadi effektif,itupun bila akurasi frekuensi jadi FOKUS UTAMA anda bila ingin membangun excitter berkualitas tanpa terlena suara yang bagus dan harmonic yang minim.Saya tahu ,ini ide orang bule,tapi bila kita PUNYA PELUANG untuk memperbaikinya saya pikir Homebrewer akan tergugah untuk berbuat lebih.Radio Swasta adalah pengguna terbanyak PLL FM,walau pirantinya lokal,Jarang ditemui rakitan excitternya yang PLLnya dicontrol IC TTL,sementara IC2 Motorola dari seri MC.....,begitu populer dikalangan teknisi broadcast,walau VCOnya ada yang mirip veronica atau mungkin beda sekali.Begitu akuratnya PLL yang mengontrol VCO,bila dip switch pindah posisi frekuensi langsung tereksekusi pindah.Sementara PLL TTL tidak menimbulkan KETERGANTUNGAN CONTROL.

    BalasHapus
  153. @ Anonim mengatakan...

    Wong Awam nich.
    Extraloc itu bpakai ic tsa..., dgn sistem direc modulation. sebetulnya rangkaian aslinya tdk begitu, cuman diupgrade supaya tdk kelihatan njiplak. klo tak salah rangkaian aslinya milik orang cechnya (nagara di kawasan baltik. tapi sayang upgade pada tingkat penguat rf-nya asal-asalan.
    Veronica menggunakan tehnik dublir, dimana mengunakan 2 vfo untuk dijadikan satu, misal frek 100mhz terdiri dari 50mhz+50mhz, jelas keuntungan yg didapat adalah: harmonic out yg hampir hilang krn saling me-beat diantara kedua vfo, dan yg pasti spurius rf-nya jg mengecil. keuntungan lain adalah pada deviasi audio, mungkin pak Win pernah mencoba Veronica? Bassnya pasti lebih baggus.
    Untuk lebih lanjut, siapa ya yg pernah men-driver extralocccccco hingga daya lebih 1kw? klo tdk dislaiding pasti hancurrrr.
    Klo pll yg paling murah? gunakan pll punya radio receiver fm (compo atau mobile) asal ada pll-nya, hilangkan sirkit penala rf-ya,. tambahi frek di display dgn 10,7mhz disitulah frekuensi pll ronsokan anda berada. Sedang untuk modulator gunakan diode 1n4148 disambung maju2 atau mundur2, jgn lupa droping r=10k sd 100k dan c blokirnya 1n sd 10n. jadilah extralooooocooo ke 10000

    (SAYA KOK MAKE EXTRALOCK UNTUK MENDORONG Eimac 3CX-1500A7 SAMPE 1200WATT KOK AMAN2 JA GA DA MASALAH TUH....)

    BalasHapus
  154. Ada INDIKASI KUAT,membahas Veronica untuk MEMOJOKAN Exstralock. Metode ini tidak membuat maju pemikiran broadcast/teknologi RF malah belok jadi ajang silang pendapat yang TIDAK BERMANFAAT. Diatas bahasan keduanya sudah selesai. Keduanya punya kekurangan,jadi meggunggulkan satu produk dengan menggunggulkan produk lain yang KURANG SEMPURNA akan sama saja hasilnya EYEL_EYELAN!!.
    Saya pikir ,kalau anda ada dalam PEMIKIRAN TEKNIK,tentu solusinya MENYEMPURNAKAN.
    Dijaman sekarang PLL dengan control TTL,hampir ditinggalkan oleh para BROADCASTER REGULER/RADIO SWASTA,namun mengenalnya sebagai wawasan teknik ngga masalah.Begitupun Extralock bila anda menemukan kekurang sempurnaan,apa yang anda lakukan sebagai jalan keluar. Bila anda memberikan sumbangsih demikian jauh lebih bermanfaat bagi pengguna dua produk tersebut,dan ini mungkin sesuai dengan misi bog ini.Terakhir ,saat ini banyak produsen PLL yang beredar disekitar kita,mdelnyapun beragam.Bukalah hati dengan kejujuran,ternyata teknologi telah melaju berkembang dengan pesat hingga rasanya BUANG WAKTU saja untuk memperdebatkan dua produk itu.Bahkan suatu ketika,komputer kita tinggal colok antena dan SIARAN,karena telah dilengkapi PCI FM transmitter. Maukah kita digiring berpikir kerdil sementara teknologi terus melaju?

    BalasHapus
  155. Veronica bagus suaranya Ya ya ya
    Veronica mudah buatnya ya ya Ya
    Veronica muda gesernya ya ya ya
    Veronica tdk stabil freknya ya ya ya
    Veronica lugu PLLnya ya ya ya
    Veronica kebanggaan pemula ya ya ya
    Veronica model tua ya ya ya

    BalasHapus
  156. Pro Wong Awam; Coba anda produk masal hasil2 karya anda yang paling canggih,kondisi ini akan terekspresi fair apakah anda termasuk orang yang Balance antara wawasan dan ekspresi teknik,dan beri peluang rekan2 diblog ini untuk mengomentari apakah produk anda benar2 superior dan berbanding lurus dengan ekspresi tulisan anda?

    BalasHapus
  157. wong awam
    Untuk rekan2 apalagi yg pemula seperti saya sebaiknya pergunakan IC tipe TLL krn tidak peka terhadap muatan statis (ya gak Boss?).
    Sedang utk pll yg murah pakai ic punya radio kpe (harganya tak lebih dari Rp 9ribu).

    For all...
    Boleh bongkar2 design apa tidak nich?

    For anonim:
    Yg jelas sy tidak menjatuhkan salah satu produk, apalagi extra2 anda, sy hanya sedikit urai yg sy tahu, dan dari tujuan blog ini kan tdk utk jualan (spt tertulis diatas), katanya hanya untuk para homebrew.
    Hik..hik.... mengapa anda kebakaran jenggot?

    BalasHapus
  158. PCI FM ya.... waduh mau-mau. Biarpun sedikit menyalahi aturan balmon. Tapi dimana ya belinya? PCS hanya mau klo tunai jika dari Ina, dimana bos belinya? Klo gambarnya aq dah tahu !!!
    Note:
    Untuk rekan2 please jangan gunakan frek 110mhz ape 130 mhz krn kasihan tuh para pilot. Boleh-lah dengan reel tindakan kita, kita sedikit memikirkan kepentingan bersama diatas bisnis (apalagi memasarkanya).

    BalasHapus
  159. Veronica bagus suaranya Ya ya ya
    Veronica mudah buatnya ya ya Ya
    Veronica muda gesernya ya ya ya
    Veronica tdk stabil freknya ya ya ya
    Veronica lugu PLLnya ya ya ya
    Veronica kebanggaan pemula ya ya ya
    Veronica model tua ya ya ya

    TAPI AKU KESULITAN BUATNYA....
    TAPI AKU TIDAK BISA.....
    TAPI NJIPLAK-PU....SULITNYA...
    JENGGOT-PUN KEBAKARAN JUGA....

    BalasHapus
  160. bingung PLL? Tau nggak bandwith pemancarnya berapa, baseband apa doubler vco? deviasi? belajar lagi deh daripada ngoceh gak tentu arah,,,

    BalasHapus
  161. ProWong Awam;Terdeteksi sudah siapa anda.
    IC TTL yang tidak peka muatan statis tapi kalau implementasinya di PLL gak maksimal gimana? Apa mentang 2 model luar terus mulus tanpa cela? Bukankah kalau anda berpikir terhadap kesempurnaan bertindak memperbaikinya?
    Ini kepintaran anda mengatur kata,ketika anda mendapati suara Veronica bagus ditonjolkan,ketika anda menemui kelemahan Veronica anda tidak mengungkap. Sebaliknya ketika anda mendapati Extralock anda kelemahan anda lebih besar menonjolkannya tanpa ada solusinya.Tentang harga IC sepengetahuan saya tidak selalu berbanding lurus dengan hasil. Anehnya ketika IC seharga 9 ribu jadi masalah ,apakah IC TTL lebih dari itu? Disinilah letak ketidak adilan anda mengungkap.Keinginan anda utk mengurai diblog ini bagus2 bagus saja latar belakangnya.Tapi bila endingnya menggiring kearah pola pikir anda sementara yang berbeda dengan anda hendaknya ditinggalkan ini mengkerdilkan pola pikir bung. Bila dipasaran bertebaran banyak komponen padanan/setara,itu artinya kita diberi kebebasan untuk memilih produk mana yang akan kita bangun.Hanya batasannya tentu data pabrik mengingat kita belum mampu membuat komponen aktifnya,sementara bila dalam perakitan menemui kendala inilah forum yang tepat untuk saling sumbang saran.Jadi mau bongkar2 desaign silahkan ! Anda pantas medapatkan kebebasan itu sejauh anda bisa,sebaliknya andapun merelakan orang lain untuk berpikir bebas tanpa harus menggiring giring kearah pola pikir anda karena anda bukan standar dari desaign RF, Om frans,Yudhi,salam dari saya.

    BalasHapus
  162. Pro frans,yudi,rf man dll,perhatikan kebakaran jenggotnya ada 2 tq.

    BalasHapus
  163. Walaupun ngakunya buatan sendiri, Veronica Mayoritas Repro,njiplak dan lain-lain,kalaupun berbeda paling transistornya saja,apalagi PCBnya rata -rata mirip 100%.Rupanya kemudahan ini yang menimbulkan popularitas,terlebih IC TTLnya murah2,nggak percaya datang ke Bandung.Salam Sony Bandung.

    BalasHapus
  164. Benar mas sony ,
    >>boleh tahu alamatnya tidak?
    mana tahu bisa bantu kita-kita pesan bahan pll seperti kristal dan transistornya.
    >>ada yang tahu bisa beli dimana transistor mosfet VN66AFD.


    Trims,

    Zihan Medan

    BalasHapus
  165. Kita semua follower/pengikut saja,artinya bukan konseptor prinsip. Jadi sangat aneh bila meriasaukan kreatif orang sementara sendiri membaggakan hasil jiplakan,bukan langkah sepadan coy.....!

    BalasHapus
  166. To Zihan Medan,Tq responnya,saran saya beralihlah model lainnya saja ,biar wawasan kita bertambah.Dibandung sendiri PLL ini radio swasta /hampir jarang yang pakai,kecuali pinggiran Bandung,itupun yang jauh.

    BalasHapus
  167. To yang nulis ini;
    TAPI AKU KESULITAN BUATNYA....
    TAPI AKU TIDAK BISA.....
    TAPI NJIPLAK-PU....SULITNYA...
    JENGGOT-PUN KEBAKARAN JUGA....

    Saran,Bila memang serba terbatas Duduk manis aja.Jangan hanya namanya merendah sikap agresif,nggak ketemu rumus! dariku RF MAN

    BalasHapus
  168. Wong Awam nich:
    Yg jelas sy tidak menjatuhkan salah satu produk, apalagi extra2 anda, sy hanya sedikit urai yg sy tahu, dan dari tujuan blog ini kan tdk utk jualan (spt tertulis diatas), katanya hanya untuk para homebrew.
    Hik..hik.... mengapa anda kebakaran jenggot?

    Untuk lebih lanjut, siapa ya yg pernah men-driver extralocccccco hingga daya lebih 1kw? klo tdk dislaiding pasti hancurrrr.

    Klo pll yg paling murah? gunakan pll punya radio receiver fm (compo atau mobile) asal ada pll-nya, hilangkan sirkit penala rf-ya,. tambahi frek di display dgn 10,7mhz disitulah frekuensi pll ronsokan anda berada. Sedang untuk modulator gunakan diode 1n4148 disambung maju2 atau mundur2, jgn lupa droping r=10k sd 100k dan c blokirnya 1n sd 10n. jadilah extralooooocooo ke 10000

    Menurut teman2 yang lain gmana nih orang?kasih solusi apa tuding-tuding,walau jelas-jelas sebut produk.Saya pikir orang jawa,tp Pdnya melampaui bule.

    BalasHapus
  169. sudah-sudah...
    segala sesuatu ada kekurangan dan kelebihannya, teknologi terus berkembang, yang dibutuhkan sekarang keefisiensiannya, apalagi sudah mulai uji coba radio&tv transmitter sistem digital

    peace..
    http://radiodantvtransmitter.blogspot.com/

    BalasHapus
  170. Maaf teman teman kalau berdebat sebaiknya tidak usah membawa SARA sebut sebut suku jawa,thank's

    BalasHapus
  171. Note:
    Untuk rekan2 please jangan gunakan frek 110mhz ape 130 mhz krn kasihan tuh para pilot. Boleh-lah dengan reel tindakan kita, kita sedikit memikirkan kepentingan bersama diatas bisnis (apalagi memasarkanya).


    Bener banget temen yang berpendapat ini
    kalau ada yang memproduksi dan memasarkannya produk pemancar 109 MHz - 138 MHz untuk STL
    katanya teknisi tapi bodoh banget kagak tau alokasi penggunaan frekuensi,suruh sekolah lagi aja teknisi itu,belum pernah disidang dan di denda 50 juta ya massss....

    BalasHapus
  172. alokasi/kanal (ATC/Air Traffic Control)
    Bandara adisucipto jogja&Soekarno Hatta ; 120.090 MHz dan 125.700MHz
    Bandara Halim Perdanakusuma 118.300 MHz, Bandara Husein Sastranegara 121.00 MHz / 122.700Mhz
    Demi keselamatan bersama ok

    http://radiodantvtransmitter.blogspot.com/

    BalasHapus
  173. Setahuku PCI transmitter yang beredar mayoritas 88-108 Mhz,walau band yang lain sempat dibuat,tapi bukankah kita bisa pesan yang umum saja biar timbul masalah kurang perlu.Dengan output 1 dan 2 watt bahkan ada yang 10,cukup buat drive ketransistor C series.
    SONY Bandung.

    BalasHapus
  174. bener seperti apa yg dikatakan mas toil, semuanya ada kelebihan dan kekurangannya, PLL veronica atau extralock, klo kita tdk mengikuti perkembangan barangkali klo selama ini kita terlena dg veronica mungkin beberapa waktu kedepan kita agak susah mencarinya karena pak machmud dari dea yg slama ini memproduksi pll model veronica sudah mencoba mengeluarkan produk baru PLL LCD yg dilengkapi Stereo Coder + Power suply dalam 1 PCB tp kekurangannya sekarang output PLL nya hanya 10mw klo biasanya sekitar 500mw, silakan lihat di: http://www.deabroadcasting.com/pll1.html

    BalasHapus
  175. Tidak usah pci didalam negeri pun ada yg produksi di frekuensi airband untuk direkomendasikan dipakai stl,saya pernah baca di salah satu web produsen pemancar fm lokal YANG TERKENAL, kasihan end usernya yang tidak tahu bila sampai di denda balmon

    BalasHapus
  176. Itulah mengapa sebuah pemikiran yang Balance penting artinya agar kita dengan jernih bisa menelaah apa kelebihan dan kekurangan suatu rangkaian.Apalagi pembandingan dari dua komponen IC yang berbeda maka range konsep jadi langit dan bumi. IC TTL dirancang multi fungsi pada beragam circuit digital,untuk jam,timer dll,sementara IC2 PLL dirancang spesifik untuk control frekeunsi,jadi ketika tampilannya simpel adalah suatu kewajaran mengingat prinsip perancangannya fokus kesana ,namun bila diartikan PLL ini kalah canggih dengan rangkaian IC TTL,sungguh alasan yang prematur,hanya alasan pernah diterapkan pada radio penerima hingga berkesan murahan ketika diterapkan untuk pemancar.Dari sudut pandang kreatifitas produsen pengguna IC lebih maju ketimbang pengguna IC TTL yang nyata2 jiplak dari luar.
    Mengunggkap IC PLL kalah kasta dari IC TTL,indikasi pemahan tumpul sementara sang korektor belum pernah membuat ICnya sepotongpun.Kalau ada kata yang lebih halus dari over confidence,mesti tulis apa saya?
    Semoga ini akhir dari perbedaan pandang,kedepan semoga banyak info terbaru dan kreatif bisa muncul lebih banyak.

    BalasHapus
  177. Kalau ada uangnya dan atas nama Teknologi boleh saja beli PCI Transmiter nggak usah pakai larang-larang segala terlbih bila frekuensinya 88-108,jadi ngga usah dibelok2an kearah produsen terkenal.Tulisan pertama saya PCI transmitter sebagai alternatif PLL Veronica dan PLL Extraloc yang diperdebatkan itu. Jadi Frekuensi ya 88-108! Saya ngga ada urusan sama frequensi selain itu,kalau you mau complain ke produsennya apalagi alamatnya jelas,jadi ngga usah larang2 tentang PCI Transmitter ,sebab saya punya kepentingan beda dengan you. Saya kepengin wawasan dari hombrewer jadi luas ngga mikirin Veronica dan Extralock terus,lama2 bongkok nih pikiran.Maaf andaikan kepintaran yuo ada dilapisan paling atas,kapasitas yuo kelewat kecil buat ngatur-ngatur kebebasan ekspresi teman2-teman penyuka RF.

    BalasHapus
  178. Tulisan terakhir adalah dari saya Sony ,Jln Kbn Gedang Kiaracondong Bandung.

    BalasHapus
  179. Kang Sony,TQ anda sepaham dgn saya.Melihat modus penulisannya apapun temanya nanti tiba-tiba dibelokan untuk mendeskreditkan produk tertentu,yah rupanya ada persoalan P yang belum tuntas.Kalau berbau teknik dan analisa murni kita dukung,tapi kalau sudah larang-larang kita by passsaja.RF MAN.

    BalasHapus
  180. teman2 semua, berdebat boleh ya tp kepala dan hati jg sampai panas ya..., klo ga terpaksa di kasih dadanya teh es, maksut dan tujuan teman2 semua betul, tp ga da salahnya juga klo ada yg ngasih tau penggunaan freq untuk penerbangan sekian freq nya biar nanti pilotnya ga keasikan dengar dangdut ga taunya pesawat udah masuk laut...he...he..., jd menurut saya blog ini banyak sekali para pemula yg membacanya sehingga banyak sekali mamfaatnya.... jd jg sampai para pemula malah bingung liat kita bertengkar dan ga tau mau ngikut siapa....!

    BalasHapus
  181. Saya punya exciter+booster c1971. Sementara ini saya mengudara di 89,4. Saya ingin mengudara di 107,9 dan saya pernah memindahkan frekuensinya ke 107,9 , tapi jangkauan berkurang drastis bila di bandingkan dgn frekuensi semula. Bagaimana supaya saya bisa mengudara di 107,9 dgn jangkauan yg tak berubah dr frekuensi sebelumnya ? Apa yg harus saya lakukan ? Mohon pencerahannya ! Saya pake exciter extralock, Saya masih belajar fm. Wisno

    BalasHapus
  182. to: mas frans
    nah ini kalau ada yang nawari es teh mau saya mas,kalau ada yang berdebat sampai keluar dari bahasan rf saya gak ikut ikut aja mas,takutnya ada sesuatu yang tersirat dari yang tersurat,jadi memecah persahabatan homebrawer di blog ini

    to: mas wisno
    sebaiknya antenna dan kabel di setting ulang matchingnya di 107,9 MHz
    exciter dan boosternya di tune vc nya dari depan hingga didapatkan power maksimal di 107,9 MHz dan jangan lupa di cek setiap tingkat penguatannya tetap lurus di frekuensi 107,9 MHz
    kalau pll extralock tidak lock alias unlock di 107,9 MHz lilitan di vco direnggangkan spasinya
    matur thank you mungkin teman yang lain bisa menambahkannya

    BalasHapus
  183. RF Man,terimakasih juga.Saya mmg sempat kecewa ktk ungkapan ttg PCI transmitter tiba2 ada yg nambahi untuk hal-hal yang kurang perlu dan bukan tujuan saya,tentu saya jadi gerah.Maksud baik teman utk mengingatkan freq udara jgn utk STL tapi dicampurkan bahasan saya ttg freq 88-108 jelas pembelokan mana dan maksud saya jadi bias.Apa mentang2 bentuk sama PCI transmitter terus frekuensinya pasti frekuensi air control? Kenapa ngga dijeda waktunya agar pembaca yang lain diberi kesempatan untuk menarik makna sesuai tujuan saya? Sony Bandung.

    BalasHapus
  184. Blunder besar kalau homebrewer tiba2 nyrempet cerita frekuensi.Saya yakin 80% perakit FM tidak berijin. Padahal sebagaian radio excitting sering tergannggu oleh siaran FM gelap yang lahir dari homebrewer itu sendiri.
    Apapun alasannya memaklumkan 88-108 buat siaran fm gelap sementara mangkhawatirkan frekuensi air control jadi bahasan ,jelas menutup nutupi kekhawatiran sebagaian besar pemilik radio swasta yang bisnisnya terganggu secara finansial dan performa pemancarnya.Kekhawatiran pilot sampai ketelinga hombrewer,tapi kekhawatiran pemilik radio swata tidak terdengar,itupun belum termasuk yang tvnya terganngu.Saya hanya berkesimpulan,kita memang terlatih membuka sebelah mata,sementara mata yang lain dicopot untuk kepuasan mencari alasan.

    BalasHapus
  185. Hayo ada gak yg protes siaran radionya terganggu pemancar tv ?

    BalasHapus
  186. Karena kompleksnya masalah kita mesti Latihan Fokus saja Masalah DESIGN DAN KONSTRUKSI biar teman2 tambah cerdas,bukankah blog ini untuk itu.Pemancar yang berkualitas dan baik tanpa ganggu sana ganggu sinipun wajib berijin apalagi yang kurang dari itu ? Cah Winggi sore>.

    BalasHapus
  187. Kreativitas tetap harus jalan tanpa terkotak band. Urusan perizinan ada panitia sendiri kok, gak masalah, pengusaha pasti punya duit dan kalkulasi u/ jalani usaha: izin dll profit dll. sedang Tehnisi harus berkembang walaupun regulasi memberi rambu2, dengan itu dituntut kreatif. Contoh kasus di F1, Team BranwGP merajai sekarang karena cerdik dalam ngakali regulasi. Yang gak kreatif keinjak. Veronika, Extra, dan lain2 bentuk kreatif sederhana dalam awalnya juga menjiplak tapi gak pleklah!! ada beda2 dikit. Bentuk yang kreatif bukan bajakan. (konfigurasi penguat Transistor mana yang berbeda dari jaman-kejaman, paling ya itu-2 aja).
    Salam Tewel Bekasi

    BalasHapus
  188. saya kira gak ada hubungannya antara pembuat dan konsumen u masalah siaran gelap or tdk bukanlah urusan pembuat melainkan pembeli krn pembeli dah cakap hukum dan untuk pembuat tanya dulu umur berapa yg mau beli dah 18 th keatas belum he he...kayaknya gitu sih

    BalasHapus
  189. Dari tanggapan teman-teman semua rata -rata kepengin kebebasan ekspresi tanpa batas ini itu.Ngga dibatasi saja banyak yang sulit,apalagi pakai jangan ini jangan itu.Itu bermula dari kesalahan teman sendiri yang sok moralis ngingetin berlebihan ttg frekuensi penerbangan yang diatas sebenarnya sudah gak laku,tapi diulangi lagi. Jadi mari teman2 teman semua,dengan segala keterbatasan yang kita punya, Fokus Bahas teknik saja.Untuk itu kita ngga perlu ngundang masalah yang makin lebar.

    BalasHapus
  190. Memang Cerita Frekuensi Air Control ,sdh terlalu sering.Diatas sempat mengemuka,tapi nggak laku,bahkan sempat tertutupi masalah lain. Setelah seorang teman Cerita PCI transmitter,kebelet lagi buat cerita itu.Maksud baik,tapi bila penerapan salah tempat jekas mengundang persoalan yang tidak di duga.Respon ttg keabsahan frekuensi broadcast buah dari pernyataan ttg frekuensi air control yang berulang,padahal dari sisi kita jelas itu kelemahan yang dipunya,walau pengembangan teknisnya tidak perlu perijinan,cukup paham teknisnya.Lain kali bekali dgn dasar yang memadai dan tutupi kelemahan kita dulu sebelum memaksakan opini,terlebih berulang-ulang agar kelak Homebrewer kita makin maju.Bambang Magelang.

    BalasHapus
  191. yang penting bebas berekspresi,bebas berkesperimen dengan catatan melihat peratuan yang ada..makanya kita kasih note frekuensi mana yang sebaiknya di pakai atau tidak, Itu kalau menurut saya dalam dunia broadcast atau homebrew tertera peraturan KM76 di broadcast Tv, KM77/KM49 dalam rakom,dan KM-KM lainnya (mungkin anda sudah mengerti kalau anda bekerja di dunia broadcast)

    Pada intinya homebrew adalah tempat orang bebas berekperimen,tempat orang ngoprek-ngoprek. Asal lihat peraturan yang ada juga, biar kita tidak buta, jadi bukan teknik kita saja yg maju tapi yang lain juga maju (yg berhubungan dengan homebrew tentunya)

    peace
    http://radiodantvtransmitter.blogspot.com/

    BalasHapus
  192. DMK Kediri

    salut..salut..salut.... semoga kita masih di beri kesempatan bertukar fikiran,ilmu & pengalaman.bersainglah yg jujur & sehat.jgn suka berdebat yg tdk ada untungnya.jgn cm megang SOLDER & mkirin RF. Ingak..ingak....!!!
    Sepintar apapun kita,masih ada yg di Atas kita.bila punya ilmu lebih,kita msti bs berbagi.bersyukurlah pada-Nya krn msh mberi kita kesempatan untuk saling bertukar pendapat.


    PEACE........ Salam Homebrew!!!

    BalasHapus
  193. DMK Kediri

    ask..!! da yg tau gak di mana ane bs bli MC145151.klo da yg di sputaran wil krsdnn Kediri.N hrgnya kisaran brp?

    Thanks.....

    BalasHapus
  194. MK Kediri

    ask..!! da yg tau gak di mana ane bs bli MC145151.klo da yg di sputaran wil krsdnn Kediri.N hrgnya kisaran brp?

    sayang saya ga tau mas..wong saya di kebon jeruk je...bukan jeruk purut ya..
    kalau di glodok ada tuh,,kl ga ada bisa pesen dulu heheh
    salam..

    BalasHapus
  195. Nah gini ini saya yang setuju banget menyikapi persoalan dengan sikap dewasa tidak pada ke keh mempertahankan argumentasi masing masing,saya sependapat sama mas toil bebas ber ekspresi ber eksperimen dengan catatan melihat peraturan yang ada,saya kira tidak hanya dibidang rf saja tapi di semua bidang juga memang perlu begitu,urusan yang melanggar itu urusan masing masing pribadi resiko ditanggung penumpang coy,mau berhadapan dengan hukum,masuk bui,di denda,masuk neraka,itu urusan mereka yang mau melanggar,ada sudah yang ngurusi dan di gaji tiap bulan dari uang pajak yang kita setor ke negara,githu aja kok repot kata gus pur di republik bbm

    BalasHapus
  196. mas tolong kirimken skema pll nya dong
    makasih.........

    BalasHapus
  197. maaf mas win sekedar tanya,,,, emang bisa PLL veronica otomatis Lock pake rangkaian mikro tersebut,,(tanpa diputar trimer oscilatornya)?

    BalasHapus
  198. win mengatakan...

    PLL Veronica yang dicoba ini masih standard, jadi tetap harus putar VC jika perpindahan frekuensinya cukup jauh. dari yang saya coba kemarin, ketika PLL sudah LOCK, kemudian kita tekan UP-DOWN counternya, PLL masih mau LOCK sejauh sekitar 5 MHz, di luar itu langsung UN-LOCK.
    Sekedar catatan, ketika PLL LOCK dalam posisi digeser oleh switch digital ( sejauh 5 MHz) kemudian power dimatikan, kemudian di ON kan lagi dibutuhkan waktu yang lama untuk mencapai LOCK.
    Kesimpulannya, kita harus memodifikasi VCO nya agar broadband, dan tak perlu putar-putar VC.
    Terimakasih Bapak (atau Ibu?)atas atensinya
    salam

    BalasHapus